Saturday, April 21, 2007

DeMi BeLaLang Tempur-Ku


Hari ini aku dan ibuku udah bikin acara week-end berdua, kebetulan aku giliran off dari kantor.
Acara kita adalah ke Bengkel :D, Tanya kenapa? Kedengarannya lucu yah acara wiken kok ke bengkel tapi ya gitu deh soalnya Belalang Tempurku harus di make over
Entah dari kapan julukan ini aku kasi ke sepeda motor pejuangku, mungkin karena dia ini setia dan selalu nganterin aku sampe berhasil jadi sarjana. Soalnya tempat penelitianku lumayan berat medannya, maklumlah untuk lulusan fakultas pertanian tentulah nggak jauh-jauh dari sawah dan ladang.
Oke deh back to crita wiken, oh iya sebetulnya aku udah tanyain estimasi harga penggantian beberapa bagian motor-ku di dealer Honda langganan cuman yah sifat dasar manusia pengen cari perbandingan harga laen kali aja dapet murah tapi akhirnya yang aku dapat adalah sekali lagi sebuah pelajaran hidup yang berharga.
Bengkel 1: sejak kami datang, stafnya agak ogah-ogahan nyamperin, mungkin karena motor yang aku pake keliatan buntut, oke aku bisa mengerti tapi setelah aku ngobrol sebentar nanyain apa ada barang2 yang aku butuhin eh she seems not very interesting to serve us. Ya wes deh I decided to leave…
Bengkel 2: seperti layaknya orang ke bengkel aku datang ke bagian informasi dan mulai aku utarain keperluanku, guess what kejadian yang sama aku alami lagi ini malah lebih parah becoz sok nggak perlu customer..ampun deh kalo begini aku putusin to leave this place, sebetulnya ibuku udah ingetin jangan emosi dulu…tapi no I said her, just leave the place coz nggak rugi ninggalin ni bengkel (catetan: ni bengkel sepi bo, and you can figure out why so right?)
Final: aku balik ke bengkel langgananku, and as usual they are very welcome. Then everything goes smooth and permak belalang tempur terjadi juga.
The lessons are:
Emang bener orang bakal liat kita kebanyakan dari tampilan luarnya, apa yg dia pake, naek apa, keliatan punya duit ato nggak…bikin emosi nggak kalo begini, emang si aku lebih suka kemana-mana naek motor soalnya itu lebih cepet dan nggak makan waktu lama lagipula aku juga masi average level kalo disuruh nyetir. Tapi begini kadang membuat kita dipandang sebelah mata, padahal baeknya orang nggak bakal keliatan dari tampangnya tapi dari kelakuannya.
Sifat dasar manusia yang kurang puas, emang nggak salah si cari perbandingan harga tapi aku sadar kita kurang puas aja. Kalo saja aku langsung datengin bengkel langganan aku nggak bakal dibikin kecewa sama orang-oarang yg nggak penting.
Sebuah niatan dalam hati, semoga Allah selalu menerangi hati dan pikiran agar aku nggak jadi orang yg ‘sempit’ soalnya dilecehkan itu nggak enak banget…

Tuesday, April 10, 2007

AyaM TuMiS TeRonG

Kalo sempet ni, pagi sebelom berangkat kantor aku kadang nyiapin lunch sendiri. Kali ini aku coba bikin masakan dengan bumbu sesederhana mungkin :D.
Kali ini kita masak Ayam Tumis Terong
Bahan-bahan yang disiapin adalah : ayam yg sudah disuwir dan terong lalapan.
Bumbu-bumbunya adalah: cabe rawit, bawang merah dan putih, garam, sedikit terasi, penyedap rasa (kalo suka). Oh iya kalo suka juga bole ditambahkan sedikit aroma jeruk sayur biar wangi dan sedap.
Bikinnya si standard eh, semua bumbu diiris dan ditumis pake minyak yah, kalo sudah harum trus tambahin daging ayam suwirnya dan tumis sampe berubah warna kemudian masukkan terong (potong-potong dulu yah..). Kalo sudah matang na baru deh tambahin aroma jeruk sayur…hemm sedap deh, dan ini dia hasilnya…